Selasa, 27 Desember 2016

K-pop; Narkoba yang Bikin Nagih (bagian I)

Malam ini, nggak tahu kenapa, pengen banget cerita-cerita tentang K-pop; yang udah lama gue dengar lagu-lagunya. Mungkin ini bakal jadi curhat biasa aja, dan menjadi postingan terakhir di tahun 2016.
Dan... sepertinya ini akan menjadi curhatan yang benar-benar panjang. Mungkin akan dilanjutkan sisanya di tahun 2017!

------

Sebagian besar teman-teman di sekolah dulu tahu kalau gue bukan penikmat lagu barat seperti Jonas Brother, Miley Cyrus, Demi Lovato, dan sebagainya yang hits pada jamannya. Nggak tahu kenapa dulu gue kurang suka denger lagu berbahasa inggris. Kalau dibilang ngerti artinya sih ya ngerti, tapi bukan menjadi suatu keharusan untuk mendengarkannya. Juga gue nggak tertarik untuk mendengarkan lagu-lagu sejenisnya. Sepertinya memang masalah selera. Di satu sisi, gue suka banget dengerin lagu-lagu Indonesia, yang pada masanya masih enak-enak didengarkan lagunya seperti lagu dari Dewa, Letto, Nidji, Peterpan (saat ini bernama NOAH), Vierra, dan lainnya. Saat itu gue merasa wawasan perpustakaan lagu-lagu yang gue tahu sangatlah sedikit--ya, hanya berkisar di lagu-lagu Indonesia aja. Sedangkan teman-teman memiliki list lagu yang beragam. Namun kembali lagi, ini masalah selera doang. Walau begitu, gue bukan tipikal orang yang menutup kemungkinan untuk mendengarkan lagu-lagu barat. Selama enak didengar, why not?

ppsstt... karenanya, bahasa inggris gue nggak berkembang. 

Ah... hingga masuk ke sekolah menengah pertama, gue masih sangat menutup hasrat untuk mendengarkan lagu-lagu barat. Pokoknya selera gue dulu benar-benar lagu Indonesia aja. Udah. Gitu doang.

Hingga pada suatu hari nih, gue iseng buka sebuah forum di kask*s yang memiliki tema "operasi plastik" di kalangan idol Korea. Saat itu gue kelas 2 SMP. Rifa saat SMP memang suka buka-buka kask*s, terselub*ng, dan semacamnya. Dulu itu, yang dicari di internet masih sebatas hal-hal lucu, hal-hal yang berkaitan dengan pelajaran, atau hanya sekedar membuka facebook untuk berbincang dengan teman-teman. Gue coba baca dengan seksama, saat itu grup yang digunakan sebagai materi pada forum adalah Girls' Generation. 

Girls' Generation (saat masih lengkap)

Gue fokus ke materinya, yang mana sebenarnya mengupas sebuah fakta klasik tentang "haters" yang mencoba mencari celah kekurangan dari grup satu ini. Mencoba mengesampingkan itu semua, nyatanya gue fokus dengan foto-foto mereka yang benar-benar sempurna! Semenjak dulu gue tahu, kalau cewek-cewek Asia Timur itu cantik-cantik, putih-putih, bening-bening, pokoknya perfect. Hingga akhirnya karena terpesona dengan sembilan cewek tersebut, gue coba cari-cari tahu info lagi tentang mereka. Namun sebelum itu, gue iseng lihat music video mereka yang judulnya Oh!


Oh! by Girls' Generation

Lagu apaan ini?!
Awalnya geli, tapi kontennya menarik. Warna-warnanya cerah, sembilan perempuan ini cantik dan memiliki postur tubuh yang ideal, dan tentu saja bikin iri!

Fakta-fakta tentang operasi plastik dan segala hal yang membuat mereka diserang oleh haters tersebut nyatanya nggak ampuh di gue. Hingga saat ini, gue masih menyangkal hal-hal tersebut. Biarlah jikalau mereka operasi plastik, karena bukan itu yang gue lihat sepenuhnya. Masih ada faktor-faktor lain yang menyebabkan "ini lho yang bikin gue demen sama mereka".
Hingga pada akhirnya, orang pertama yang gue kasih tahu tentang ini adalah adek gue. Sejujurnya, gue malu buat bilang "eh ini lho, aku suka sama grup korea yang X". Saat itu, masih ada hal yang tertanam di diri gue kalau k-pop itu alay. Iya, alay. Gue coba hasut adek untuk melihat video mereka, tapi di satu sisi gue juga masih deny kalau gue suka sama grup tersebut dengan "ini lagunya jelek banget kayak dangdut! tapi mereka bagus sih narinya". Ya, you know it right.

Ternyata, adek gue sendiri suka dengan grup tersebut. Hal ini menjadikan gue semakin tertarik untuk mengulik tentang k-pop itu sendiri, terutama grup Girls' Generation. Hingga akhirnya gue mendeklarasikan diri sebagai SONE (dibacanya Sowon, nama penggemar grup Girls' Generation. Sowon sendiri artinya adalah harapan dalam bahasa Korea).

Semakin lama, gue mencoba menghasut teman-teman gue sendiri, dan ya... mereka juga kena virus k-pop ini.

--to be continued.

Minggu, 02 Oktober 2016

20 Tahun

Post ini sengaja dibuat dalam rangka telah menyentuh usia dua puluh (20) tahun.

Di tanggal dua oktober 2016 ini, usiaku genap dua puluh (20) tahun. Angka dua puluh mungkin sekedar angka, tapi usia dua puluh seperti menapaki hidup yang lebih baru. Apa bedanya aku di dua puluh tahun hari ini dengan di sembilan belas tahun sehari sebelumnya? Sebenarnya tidak ada, tapi angka menjadi sebab bagaimana jarak usia seakan terpaut cukup banyak.

Btw, angka dua adalah angka favoritku. Bahkan, aku menobatkan angka dua sebagai angka keberuntunganku. Jika aku disuruh memilih angka-angka, jika angka dua masih tersedia, aku akan memilihnya. Sehingga mengapa di usia ke dua puluh tahun ini, aku berharap yang terbaik. 
Sepuluh tahun ke belakang ada banyak sekali kejadian yang terjadi. Sepuluh tahun lalu mungkin aku masih kelas tiga SD. Kelas tiga SD itu sebenarnya sudah cukup lama. Aku sudah tidak ingat banyak sepuluh tahun yang lalu itu. Namun memang benar adanya, bahwa kejadian-kejadian yang cukup penting terjadi di sepuluh tahun terakhir ini.
Banyak fase-fase penting yang sebenarnya tidak bisa diceritakan rinci di sini; saking banyaknya. Jika ingin flashback secara umum pun aku juga tidak sanggup untuk mengingatnya. Namun, bagaimana aku melewatinya sejauh ini, mungkin itu yang ingin aku syukuri adanya.
Banyak orang mengatakan di luar sana bahwa usia dua puluh tahun sudah cukup dikatakan dewasa. Sejujurnya, ada beban di sana yang menjadi bayang-bayangku sejak satu-dua tahun terakhir--sejak usia delapan belas tahun aku sudah memikirkan hal tersebut. Terdapat suasana batin yang mana tidak ingin dibayang-bayangi oleh dua puluh tahun itu. Hingga hari ini, hari pertamaku di usia dua puluh tahun, aku masih belum bisa menerima sepenuhnya bahwa aku telah meninggalkan usia belasanku tersebut; rasanya tidak sama seperti sepuluh tahun lalu saat aku memasuki usia dua digit. Usia belasan bagiku rasanya seperti usia yang mana aku masih bisa bebas bermain-main, sok serius, sok dewasa, dan (sejujurnya) masih kekanak-kanakan. 
Dua puluh tahun mungkin memang sekedar angka--patut disyukuri bahwa aku masih bisa bertahan hingga di dua puluh tahun. 
Aku ingin mengucapkan selamat ulang tahun pada diriku sendiri--selamat menapaki fase baru, yang lebih dewasa dan mungkin akan lebih berkesan ke depannya.

Mungkin sekian curhat norak dariku, yang baru saja berumur dua puluh tahun.

salam,
Rifa Nadiah

Selasa, 31 Mei 2016

Tidak Pernah Tahu...

kita tidak pernah tahu
apakah malam ini akan berganti menjadi sebuah pagi
atau kah
akan tetap menjadi malam seperti ini.

kita tidak pernah tahu
apakah matahari masih ingin terbit dari timur
dan tenggelam di barat
seperti biasanya.

kita tidak pernah tahu
apakah kita akan tetap menjadi kita
atau kah kita akan menjadi
orang lain.

dan aku juga tidak akan pernah tahu
apakah kamu akan tetap menjadi kamu
atau kah akan menjadi orang yang belum pernah kukenal
sebelumnya.

Minggu, 13 Maret 2016

Gitarku

Hari ini aku mau cerita tentang gitar yang aku punya. Sekedar iseng memang, dan agar gitarku ini punya ceritanya sendiri di blogku.

Dulu banget, jaman-jamannya blog ini masih baru di sekitar tahun 2010, aku pernah bikin sebuah cerita tentang gitar baruku atau gitar pertamaku saat itu di blog ini, tapi sudah aku hapus karena suatu alasan yang aku sendiri pun lupa...

Gitar pertamaku.

Minatku terhadap musik sebenarnya sudah terlihat sejak masih balita. Di saat adik perempuanku lebih senang bermain boneka atau rumah-rumahan, aku lebih senang dibelikan permainan yang melatih psikomotorik, seperti puzzle, lego, dan alat musik mainan. Aku menjadi tidak heran mengapa saat besarnya tertarik pada alat musik.

Awal mula aku bisa mendapatkan gitar ini bermula dari keinginanku untuk belajar gitar lebih jauh lagi saat kelas satu SMP. Sebelumnya, aku sudah belajar organ dan aku memiliki alat musiknya di rumah. Saat itu yang terbayang tentang gitar adalah barangnya mudah dibawa ke mana-mana dan tidak terlihat makan tempat seperti organ. Tidak pentingnya adalah aku bisa menyandingkan organ dengan gitar di ruang tamu...
Oke, bukan itu. Terpenting adalah saat itu aku berpikir bahwa jika kita bisa bermain gitar, maka akan terlihat sangat keren sekali! Terlebih aku adalah perempuan, di mana biasanya perempuan itu terbilang tidak banyak yang bisa main gitar.
Papa adalah tipikal ayah yang mendukung kegiatan anaknya selama hal itu positif. Saat itu aku berpikir bahwa jika aku meminta untuk dibelikan gitar, maka pasti akan dibelikan. Saat itu pun aku tidak terlalu ngoyo untuk dibelikan gitar. Kenaikan kelas pun aku jadikan ajang untuk meminta gitar pada papa, dan aku sendiri yang menentukan syaratnya. Papa pun setuju!

Saat pembagian rapot, rupanya tidak sesuai ekspektasiku. Di rumah, aku nangis. Bukan nangis karena nilai jelek, tapi karena gitar pun seakan-akan melayang begitu saja dari harapan... 

Beberapa hari kemudian, papa pergi dinas ke luar kota. Saat itu, aku benar-benar tidak meminta gitar karena aku sadar bahwa aku tidak memenuhi syarat yang bahkan aku buat sendiri. Namun, malam hari di hari pertama papa dinas, ternyata dia telah membelikan aku sebuah gitar! 

AKU . SENANG . BANGET !

Seketika aku langsung mencari buku chord gitar yang aku punya. 
Jadi, ceritanya dulu waktu kelas enam SD, aku pernah belajar gitar karena pelajaran musik saat itu mempelajari gitar. Kita disuruh fotocopy semacam rangkuman yang isinya chord itu tadi, dengan gambar bagaimana jarimu seharusnya di batang gitar. 
Untung saja bukunya ketemu.

Saat papa pulang, aku dengan semangat segera memainkan gitar yang bahkan bunyinya tidak karuan sama sekali. Sesegera mungkin aku stem gitar baru itu meskipun aku baru paham seminggu kemudian...

Seiring berjalannya waktu, penghibur di kala senggangku adalah gitar. Aku benar-benar semangat sekali. 

Aku pun tipikal orang yang tidak akan menyia-nyiakan sesuatu yang memang sudah aku kejar. Tiada sehari pun tanpa belajar atau bermain gitar, bahkan hingga hari ini.

Aku sudah bisa mendeklarasikan diriku bisa bermain gitar dengan lancar sekitar enam bulan kemudian. Berjalannya waktu, aku dan temanku, Prima, berpikir men-cover lagu. Ini video pertama kita:

Itu adalah video pertama kita. Saat itu kita masih kelas tiga SMP. Ini video empat tahun lalu.

Saat kita sudah SMA, barulah mengenal yang namanya Soundcloud (klik saja, maka akan terhubung ke soundcloud milik kami)

Dengan begitu, tidak jarang kami diajak untuk tampil di beberapa acara di sekolah. Sayangnya, aku tidak memiliki gitar akustik. Gitarku hanyalah gitar untuk pemula yang tidak bisa terhubung dengan amplifier. Beruntungnya adalah Prima memiliki gitar yang dibutuhkan. Sehingga selama tiga tahun di SMA, aku tidak pernah tampil menggunakan gitarku sendiri; selalu meminjam gitar milik Prima.

Aku sadar, aku membutuhkan gitar akustik agar tidak selalu meminjam gitar. Sering aku meminta pada papa untuk dibelikan gitar akustik, tapi jawabannya "pinjam mbak Prima saja dulu" (Prima, ini papaku beneran ngomong gitu, lho...... lol) dan papa pun berjanji, "nanti saja, ya, kalau sudah kuliah."
Bayanganku saat itu adalah KULIAH MASIH SANGAT LAMA. Aku tidak sabar rupanya.

Saat itu aku berpikir memiliki gitar akustik memang semata-mata hanya untuk kebutuhan jika tampil saja. Toh, sebenarnya hingga saat ini pun aku lebih senang bermain gitar dengan senar nylon karena lebih enak dan bunyinya lebih klasik.

Hingga suatu hari di mana aku harus merantau ke Yogyakarta untuk kuliah, dan di situ pula aku tidak membawa gitarku. Aku benar-benar tidak mengingat janji papa yang sudah aku katakan tadi. Hingga saat di mana aku membutuhkan gitar untuk tampil di kampus pada minggu pertama. Di sana lah aku baru sadar bahwa aku sangat membutuhkan gitar. Akhirnya, aku meminta pada papa dan dibelikannya. Menjadi sebuah kejutan sepulang dari ospek terakhirku di Gadjah Mada.


Yamaha fx310

Terima kasih, Papa! Dia sangat menepati janjinya. "Yang penting dipakai, ya!" kata Papa. Batinku... "kapan sih aku nggak pernah pakai yang beginian?"

Sehingga total gitar yang aku punya ada dua. Ingin memboyong gitar yang di Bontang, tapi apa lah dayaku.

Sepertinya sekian dulu cerita tentang kedua gitarku. Akhirnya kalian memiliki cerita tersendiri di blog ini. 

Jumat, 11 Maret 2016

Penulisan Kalimat adalah Hal Penting

Saya mungkin bisa dibilang sebagai orang yang cukup ribet tentang cara menulis yang baik dan benar. Semenjak saya SMP kelas satu pun, sebenarnya saya sudah cukup memperhatikan bagaimana memilih kata saat membuat sebuah kalimat--meskipun saat itu saya masih belum begitu memperhatikan penulisan tempat atau imbuhan seperti -nya, -mu, -ku, dsb--.

Semenjak SD, saya sudah tertarik untuk membuat puisi yang indah. Dari situ, saya senang berkata manis. Saat itu saya memang sedang hobi-hobinya bernyanyi di kamar, dan sejak kecil pun saya memang telah memiliki minat yang sangat besar terhadap musik; saya ingin menjadi seorang musisi kala besar nanti.  Batin saya saat itu adalah saya ingin seperti Ahmad Dhani yang memiliki lagu-lagu dengan lirik indah. Saya masih ingat, saat itu saya masih kelas lima atau kelas enam. Saya sangat senang mendengarkan lagu Dewa 19, di antaranya;

  • Risalah Hati; Cintaku tanpa sambutmu, bagai panas tanpa hujan. Jiwaku berbisik lirih, "ku harus memilikimu".
  • Kangen; Percayalah padaku, aku pun rindu kamu. Ku akan pulang melepas semua kerinduan yang terpendam.
  • Roman Picisan; Malam-malamku bagai malam seribu bintang yang terbentang di angkasa bila kau di sini.
  • Pupus; Semoga aku akan memahami sisi hatimu yang beku. Semoga akan datang keajaiban hingga akhirnya kau pun mau.
Dari sana, saya mencoba untuk bisa membuat kalimat-kalimat puitis. Saat itu saya berpikir, bahwa puisi adalah salah satu wadah yang bisa saya gunakan; bahkan hingga detik ini. Saya senang sekali jika membuat puisi. Hingga saat pelajaran Bahasa Indonesia di kelas tujuh pun saya sangat bersemangat untuk membuat puisi. Namun seperti yang sudah saya katakan, bahwa saat itu saya belum memperhatikan secara keseluruhan dalam penulisan yang baik. Mungkin untuk penulisan tempat, saya sudah baik. Namun, saya masih sering beranggapan bahwa kata -di pada dimakan tetap sama jika ditulis menjadi di makan. Padahal sudah jelas salah. Dimakan artinya makanan tersebut ada yang memakan. Sedangkan di makan, berarti berada di suatu tempat yang disebut sebagai makan. Got it? Saya baru benar-benar menyadarinya saat SMA kelas satu, meskipun masih sering terlupa.


Pun dengan milikmu. Saya masih sering menulisnya menjadi milik mu. Rasanya sangat geli untuk menyadari bahwa itu sudah jelas tidak tepat.

Semenjak kelas satu SMA--atau bahkan sejak awal--, saya memang lebih sering menulis dengan kalimat yang baku. Teman-teman saya banyak sekali yang bertanya, "Kak, kenapa sih kamu kalau ngetik tuh baku banget? Kata-katanya bijak." Dalam hati, saya sering berkata, "ya memang gitu lah harusnya..."

Saat kelas dua SMA, saya pernah sekitar dua kali mengikuti sayembara menulis novel yang diselenggarakan oleh sebuah penerbit kenamaan di Indonesia, dan keduanya pun tidak ada yang lolos... Setahun kemudian, saya mencoba membuka draft itu kembali dan saya sadar... buruk sekali cara penulisan saya. Wajar tidak lolos. Dibaca oleh mereka pun mungkin tidak mau semenjak paragraf pertama.

Sesantai-santainya saya dalam mengetik di media sosial seperti ini pun masih bisa dibilang selalu menggunakan ejaan yang baik maupun cara penulisan yang cukup baik pula. Penggunaan tanda koma, titik, tanda seru, tanda tanya adalah hal yang saya perhatikan sekali. Saya sudah terbiasa sejak lama, sehingga untuk pengoreksian dalam penulisan bukanlah hal yang serta-merta muncul di benak saya di akhir rangkaian menulis, tapi memang jari-jari ini refleks untuk mengoreksi secara langsung jika ada yang salah.

Namun, bukan berarti saya sudah sangat baik dalam membuat kalimat, tapi saya setidaknya telah belajar untuk membuat kalimat yang baik dan benar.

Pun saya mungkin tidak menyadari bahwa di tulisan ini bisa jadi masih ada cara penulisan yang kurang tepat.

Sekian.

Rabu, 09 Maret 2016

Melupakanmu Butuh Waktu yang Tak Sebentar

Bila tangisku hanya dapat kudengar sendiri
Aku ingin menangis lebih lama lagi
Menghabiskan segalanya tentangmu
Terlebih tentang kita

Pelukmu saban hari adalah hal terhangat yang kunikmati
Hangatnya menjalar; merasuk
Ingin aku mengulangi, sekali lagi saja
Mendekapmu adalah hal tak terlupakan

Seperti angin yang berhembus pada sore hari
Di langit senja aku melukis bayangmu, pada bayanganku sendiri

Cinta, aku mengenangmu lebih dari apa pun
Tak pernah aku mengenang seseorang sangat dalam seperti sore ini

Pada langit senja aku menatap hari
Menatapmu dalam-dalam
Di sana kumenemukan semburat senyummu yang pernah aku ucap, "senyum itu adalah milikku, selamanya"

Kini, tiada dapat aku berkata demikian
Bahwa malam tidak merestui kita
Pada senja, aku ingin menghentikan waktu, dan membiarkan senja bertahan lebih lama

Mengenangmu adalah hal yang menyakitkan
Sebagaimana mentari yang terbit dari ufuk timur, dan terbenam di ufuk barat
Seperti engkau yang berjalan dari hatiku, dan keluar entah ke mana

Mencarimu adalah hal yang tak ingin kulakukan
sama sekali, pada kasus ini

Mengantarmu pada senja, bukan keinginanku

Di dunia yang berbeda ini, aku masih menyimpan erat hangat pelukanmu di sini
Sebelum mentari benar-benar terbenam, dan berganti dinginnya malam

Senja besok masih dapat kutemui
Namun, adakah yang tahu kapan ku pergi?

Karena melupakanmu membutuhkan waktu yang tak sebentar.

Sabtu, 26 Desember 2015

Di Satu Sisi Aku Mengartikan Cinta dengan Pandangan Lain

Bagaimana hamba memaknai cinta, tiada seperti kau memaknainya.
Tiada ingin berbeda, namun falsafahku tiada sama.
Apalah arti dunia ini padaku jikaku tak mencoba mencintainya?
Kosong.